Proyek Pembangunan 2023 Purworejo Diresmikan Gubernur

gubernur
BINCANG : Pj Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana berbincang dengan Bupati Purworejo Yuli Hastuti saat melakukan peresmian proyek-proyek pembangunan 2023 Kabupaten Purworejo di GOR Sarwo Edhie Wibowo.

PURWOREJO-Peresmian proyek-proyek yang dikerjakan sepanjang tahun 2023 terasa istimewa. Jika biasanya hanya diresmikan oleh Bupati, untuk tahun ini diresmikan langsung oleh Gubernur Jawa Tengah.

Dipusatkan di GOR Sarwo Edhie Wibowo, peresmian dalam rangkaian Hari Jadi ke-193 Purworejo ini dilakukan oleh Pj Gubernur Jawa Tengah Komjen Pol (Purn) Drs Nana Sudjana. Acara dimulai dengan penyerahan bantuan pangan secara simbolis oleh Pj Gubernur, Bupati Purworejo dan Forkopimda Kabupaten Purworejo berupa 10 ton beras dan 5000 bungkus mie mocaf kepada 10 penerima bantuan.

Selain itu, bantuan pangan juga diberikan kepada Kecamatan Purworejo sebanyak 4 ton beras dan 2000 mie mocaf. Untuk Kecamatan Kaligesing dan Kecamatan Bagelen masing-masing menerima bantuan 3 ton dan 1.500 mie mocaf.

Pj Gubernur juga menyerahkan bantuan keuangan sebesar Rp 71.149.695.000,- yang disalurkan kepada sejumlah Perangkat Daerah Kabupaten Purworejo. Bantuan keuangan ini nantinya digunakan untuk berbagai urusan, mulai bantuan sarana prasarana, keuangan pemerintah desa, pertanian hingga penanggulangan masalah gizi.

Pj Gubernur Jawa Tengah Nana Sudjana mengungkapkan, Pemprov Jateng elah rutin memberikan bantuan bagi kabupaten setiap tahunnya. Dirinya berharap bantuan ini dapat memberikan manfaat bagi masyarakat Kabupaten Purworejo.

Baca Juga Pj Gubernur Minta Hidupkan Lumbung Padi

“Ini merupakan suatu kepedulian dari pemerintah pusat maupun provinsi kepada kabupaten. Bantuan kita berikan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, termasuk didalamnya bantuan RTLH,” kata Nana.

Menurutnya, sasaran utama tugas aparat pemerintah adalah untuk memberikan pelayanan dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Utamanya saat ini masalah kemiskinan yang harus diangkat, karena rata-rata tingkat kemiskinan Provinsi Jawa Tengah masih diatas rata-rata nasional.

“Ini tentu menjadi perhatian kita, bagaimana kita harus memposisikan rata-rata kemiskinan dibawah rata-rata nasional. Ini menjadi PR kita bersama,” tambahnya.

Sementara itu, Bupati Purworejo Hj Yuli Hastuti SH menyampaikan bahwa Kabupaten Purworejo telah berhasil membereskan empat dari delapan aspek penanggulangan kemiskinan ekstrem yakni rumah tidak layak huni, anak tidak sekolah, stunting dan disabilitas. Sedangkan empat aspek yang masih dalam proses optimalisasi yaitu jamban, listrik, air bersih dan anggota rumah tangga tidak bekerja.

“Kami terus berkomitmen untuk mengentaskan kemiskinan ekstrem secara optimal, karena hal ini sejalan dengan visi misi kami di periode ini,” kata Yuli Hastuti.

Acara ditutup dengan penandatangan prasasti dua proyek Bantuan Provinsi (Banprov) Jawa Tengah oleh Pj Gubernur dan sepuluh prasasti proyek-proyek APBD dan DAK Purworejo tahun 2023 oleh Bupati Purworejo. Selanjutnya dilakukan pengguntingan untaian melati sekaligus peninjauan pembangunan Sport Center lanjutan.
Dua proyek Banprov yakni, Penggantian Jembatan Sedayu 3 dan Revitalisasi Bangunan Latihan Kerja UPT BLK Dinperintransnaker Kabupaten Purworejo.

Selain proyek Sport Center lanjutan, sembilan proyek lainnya yakni Revitalisasi Pasar Pituruh, Pembangunan Terminal Penumpang Tipe C Purwodadi, Rehab Gedung Sekretariat DPRD, Pembangunan Gedung Kelurahan Kledung Karangdalem, Peningkatan Jalan Kalimeneng-Purbayan, Peningkatan Jalan Kemiri-Pkisarum lanjutan, Revitalisasi SMP Negeri 10 Purworejo, Revitalisasi SDN Jati Kecamatan Bener.

Sedangkan Pembangunan Landscape, Pagar Keliling, Sarana Pembangunan, Unit Kemasan dan Unit Administrasi Rumah Kemasan menggunakan anggaran DAK. (nif)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Test