Bupati Sebut Purworejo Masih Kurang Mie Instan

bapokting
INTERAKSI ; Bupati Yuli Hastuti berinteraksid dengan pedagang saat melakukan monitoring bapokting di Pasar Jenar Purwodadi.

PURWOREJO-Bupati Purworejo Yuli Hastuti SH bersama jajaran Forkopimda Kabupaten Purworejo melakukan monitoring bahan pokok penting (bapokting) guna memastikan stabilitas harga dan kecukupan stok menjelang Hari Raya Idul Fitri. Ada empat lokasi yang dikunjungi rombongan yakni Pasar Jenar, SPBU Bagelen, agen LPG Bogowonto dan Gudang Distributor Nusa Bakti Indah Alam, Selasa (19/3/2024).

Turut serta dalam monitoring Wakil Ketua DPRD Kelik Susilo Ardani SE MIP MAP, Dandim 0708 Purworejo Letkol Infanteri Yohanes Heru Wibowo, Kapolres Purworejo AKBP Eko Sunaryo SIK MKP, Kejari Purworejo Eddy Sumarman SH MH, Ketua Pengadilan Negeri Purworejo Purnomo Hardiyanto SH, Pj Sekda Drs Achmad Kurniawan Kadir MPA, Asisten III drg Nancy Megawati Hadisusilo MM, para Staf Ahli Bupati dan OPD terkait.

Dari hasil monitoring yang dilakukan, Bupati menjelaskan stok bapokting dalam kondisi aman dan mencukupi untuk persiapan Hari Raya Idul Fitri yang masih 22 hari lagi. Meskipun terdapat beberapa bapokting yang mengalami kanaikan harga, namun masih dalam kisaran yang wajar. Dirinya berharap, selain tercukupinya kebutuhan bahan pokok bagi warga, situasi di masyarakat menjelang Hari Raya dapat terjaga, tetap aman dan kondusif.

Baca juga Jalur Strategis Pemudik, Purworejo Jadi Perhatian Bersama

“Ada beberapa fluktuasi harga bahan pokok. Diantaranya cabe, gula, bawang merah, bawang putih sedikit mengalami penurunan, sedangkan ayam potong dan daging sapi sedikit mengalami kenaikan. Kalau yang lainnya normal. Stok BBM dan LPG juga aman,” terangnya.

Di Pasar Jenar, rombongan menyempatkan untuk berinteraksi dengan para pedagang, di antaraya pedagang bumbu dapur, daging ayam dan sapi. Demikian juga di agen LPG, yang mendapat informasi dari Sales Brand Manager Pertamina Rayon 5 (Kebumen Purworejo) Mohammad Agung Afrizal bahwa stok aman dan tercukupi.

Sedang di gudang distributor, Bupati dan Forkopimda mengecek masa expired berbagai macam makanan dari mie instan, minyak goreng, kecap manis dan berbagai macam makanan ringan. Terdapat salah satu jenis makanan ringan yang hampir habis masa berlakunya yakni kurang 1 bulan. Bupati kemudian melakukan koordinasi dengan pimpinan gudang distributor untuk upaya penanganannya.

Bupati juga mengungkapkan bahwa Pemerintah Kabupaten Purworejo rutin melaksanakan kegiatan pasar murah. Ia mengatakan masih kekurangan penyediaan mie instan dan bahan pokok lainya. “Saya minta kalau berkenan mungkin bisa untuk ikut menyediakan mie instan dan bahan pokok lainya. Karena memang dari pasar murah yang diadakan, ketersediaan khususnya mie instan masih kurang,” ungkapnya.

Frengky selaku pimpinan gudang menanggapi dengan cepat dan akan melakukan pemusnahan apabila telah expired. “Untuk ikut partisipasi dalam kegiatan pasar murah, kami selalu siap, nanti kami akan berkoordinasi dengan sales-sales kami dan pihak terkait,” jawabnya.(nif)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Test